Syukur dan Takwa Saling Bertautan

Pena Indonesia.co.id – Bersyukur kepada Allah SWT merupakan anjuran kepada setiap Muslim. Rasa syukur muncul beriringan dengan bertambahnya ketakwaan. 

Imam Sahl bin Abdillah dalam kitab al-Munir menjelaskan bahwa orang yang bersyukur adalah mereka yang perilaku kesehariannya semakin mendekat kepada Allah SWT. Baik itu dalam kondisi rahasia maupun terang-terangan. 

Beliau berkata: “Wa-syukrillahi hiya al-ijtihad fi badzli at-tha’ati ma’al-ijtinabi lil-ma’shiyati fi sarri wal-alaniyati.” 

Yang artinya: “Syukur kepada Allah itu adalah dengan bersungguh-sungguh memusatkan perhatian diri untuk mentaati Allah. Serta menjauhi maksiat, baik itu di kala rahasia maupun terang-terangan.” 

Baca Juga:  Makna ‘Surga di Telapak Kaki Ibu’

Artinya, rasa syukur menggenapi setiap hati orang-orang saleh. Syukur berarti pelakunya enggan melangkahkan kakinya untuk menjalankan hal-hal yang dilarang agama. Sebaliknya, orang yang enggan bersyukur akan selalu menjauh dari Allah dengan segala alasannya.  

Nikmat yang diberikan Allah kepada hambaNya dan digunakan sebagai ladang kebaikan, maka akan menimbulkan lautan syukur yang menyelimuti kalbu. Rasa syukur pun mendapatkan perlakuan istimewa dari Allah SWT. 

Dalam Alquran surah Ibrahim ayat 7 disebutkan: 

“Wa idz taadzana Rabbukum la in syakartum laazidanakum wa la in kafartum inna adzabi lasyadid.”  

Baca Juga:  Yuuk, Jujur dan Jangan Dusta

Yang artinya: Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan, ‘sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangatlah pedih.”  R