Mentan: Siap Lakukan Penanganan Khusus Dan Pengembangan Di Lahan Gambut

PenaIndonesia.co.id – Lawan Corona. Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, mengatakan bahwa Kementerian Pertanian (Kementan) sudah siap untuk melakukan penanganan-penanganan khususnya pada lahan pengembangan di lahan gambut yang ada.

“Khusus untuk lahan gambut itu memang kami akan selalu berfokus pada 164.000 hektare dulu untuk tahap pertama yang memang existing sudah bisa kita lakukan intervensi dalam waktu atau agenda cepatnya itu bisa situ,” ujar Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo saat memberikan keterangan pers, Rabu, Rabu, 13 Mei 2020.

Sambil menunggu pematangan-pematangan lahan yang atas perintah Presiden untuk di atas sampai 250-300 ribu hektare.

“Dalam tahap pertama untuk 2020 ini, mungkin karena memang kita berkonsentrasi di 164 ribu, karena tentu penanganan di lahan rawa adalah penanganan yang ekstra power. Ekstra power itu, maksudnya tidak seperti lahan sawah di Jawa, lahan sawah di dataran rendah atau di gunung, tetapi membutuhkan perhatian yang lebih khusus,” imbuh Mentan.

Soal pengembangan, menurut Mentan, itu memang harus tersentuh dengan kepemilikan dan ketersediaan petani dalam lahan-lahan ekstensifikasi yang harus dikembangkan.

“Jadi selain menggunakan mekanisasi yang full system, tentu saja petani-petani itu harus dipersiapkan juga di sana dan kalau jumlah ratusan ribu begitu tidak mudah. Satu hektare itu dibutuhkan minimal sekali 2 sampai 3 orang, kalau 100 ribu berarti 300 ribu orang harus dimukimkan di sana,” ujarnya.

Belajar dari kegagalan yang lalu adalah mengurangi petani di situ, sehingga setelah selesai serbuan tanam, kemudian 1 musim ditinggalkan lagi petani kemudian lahan itu tertinggal seperti itu.