Islam, Jaga dan Sebar Toleransi

Penaindonesia.co.id-Bismillah. Saudaraku, begitu banyak pesan Rasulullah SAW kepada seluruh pengikutnya untuk selalu menjaga harmoni. Selama di Madinah, kaum Muslim berposisi sebagai mayoritas, sehingga memiliki kemungkinan paling besar untuk tampil mendominasi.

Namun, tidak pernah Nabi SAW bersikap semena-mena atau mengabaikan hak-hak dasar dari komunitas pemeluk agama lain. Imam Bukhari meriwayatkan suatu hadis yang memuat wasiat Rasulullah SAW tentang orang kafir dzimmi, Hendaknya ditunaikan kesepakatan perjanjian dengan mereka, tidak memerangi mereka dari arah belakang, dan tidak juga membebani mereka di luar kemampuan mereka.

Antara Muslim dan kafir jelas- jelas menganut akidah yang berbeda. Namun, hal itu tidak ke mudian menjadi alasan bermusuhan. Justru, kedua belah pihak perlu mencari titik temu agar melanggengkan kehidupan yang damai dan tenteram. Pembebasan Makkah (Fathu Makkah) pada Jumat, 10 Ramadhan tahun kedelapan Hijriyah adalah momentum penting yang menampilkan wajah Islam sebagai penjunjung tinggi toleransi.

Baca Juga:  Islam, Doa adalah Senjata

Sebelumnya, Rasulullah SAW ditemui oleh pamannya, Abbas, dan Abu Sufyan yang kemudian menyatakan diri Islam. Abu Sufyan lantas kembali ke Makkah untuk mengabarkan penduduk setempat tentang Nabi SAW yang hendak memasuki Makkah dengan pasukan berjumlah besar.

Rasulullah SAW membagi 10 ribu prajuritnya ke dalam empat kelompok. Masing-masing dipimpin Zubayr bin Awwam, Khalid bin Wa lid, Sa’d bin `Ubadah, dan Abu `Uba dah al-Jarrah. Beliau berpesan ke pada seluruh pengikutnya agar ti dak menumpahkan darah kecuali bi la memang diperangi terlebih dahulu.

Nabi Muhammad SAW pun berhasil memasuki Makkah tanpa kekerasan. Setelah bertawaf mengelilingi Ka’bah, beliau menghancur kan semua berhala yang ada di sana. Inilah prinsip keteguhan akidah yang kukuh. Kebathilan lenyap, sedangkan kebenaran tegak berdiri.

Kemudian, Rasulullah SAW melihat be gitu banyak penduduk Makkah yang memenuhi Masjidil Haram. Mereka semua menanti apa keputusan dari sang penakluk yang dahulunya diusir dari tanah kelahirannya sendiri hanya karena berbeda agama.

Baca Juga:  Islam, Jangan Lari Dari Ujian dan Cobaan

Wahai kaum Quraisy! Menurut kalian, apa yang akan kuperbuat kepada kalian? seru Nabi SAW. Jawabannya riuh-rendah. Malahan, ada yang gemetar ketakutan menyaksikan Rasulullah SAW di hadapannya. Maka, berkatalah beliau, Sungguh, aku akan berkata seperti perkataan Nabi Yusuf kepada saudara-saudaranya, `Hari ini tidak ada cemoohan terhadap kalian’. Pergilah, kalian semua telah bebas!

Maka, berbondong-bondonglah penduduk kota tersebut berpindah ke agama Islam. Mereka menyaksikan dan mengalami sendiri betapa mulianya akhlak Nabi SAW. Beliau tidak mengungkit-ungkit kezaliman yang telah dilakukan pemuka-pemuka Quraisy pada masa silam.

Diutamakannya pengampunan atas mereka, alih-alih meneruskan bara konflik. Inilah makna toleransi yang lebih memprioritaskan kepentingan umum di atas diri pribadi.(R)